Ngga Connect

Scene 1

Peristiwa ini terjadi sebelum saya menikah. Saya dan teman-teman SMA janjian untuk kumpul dan makan bersama di K** Mall Cip**** yang saya beritahukan melalui SMS. Setelah saya dan beberapa teman kumpul, ada satu teman yang telepon..

A : Pada dimana?

Saya : Udah kumpul di K** cip****

A : ok tunggu ya, aku ke sana


Ngga berapa lama..

A : pada kemana? kok ngga ada di K**?

Saya : oh, kita dah di 21 mau nonton

A : ok, aku susul


Kemudian..

A : aku dah di depan pintu, kalian dimana?

Saya : kita juga di depan pintu, aku pake jilbab coklat

A : kok ngga ada?

Saya : kamu dimana sih?

A : cip**** jakarta

Saya : kita di cip**** semarang

-_-


———————————————————————————————-

Scene 2

Ini terjadi setelah saya menikah. Waktu itu saya dan zauji diundang datang ke ulangtahun sepupu saya. Memang tidak ada tuntunan merayakan ultah dalam islam, tapi untuk menghormati saudara dan menjalin silaturrahim kami datang ke acara tersebut. Dalam perjalanan ke sana kami berhenti untuk membeli hadian bagi sepupu saya yang masih kecil itu.

Saya : Bu, ada mainan untuk anak cowo?

Penjaga toko : ada banyak

Setelah lama memilih ngga ada yang sreg..

Saya : kalo untuk hadiah ultah yang pertama biasanya apa ya bu?

Penjaga toko : memang anaknya usia berapa?

Zauji : iya, umurnya berapa tho dek?

Saya : [menengok ke suami] duh, berapa ya? saya juga ngga tau.. 6 bulan kali, masih kecil [sambil bingung milih-milih barang]

*ini salah yang nanya ato yang jawab???*


———————————————————————————————–

Scene 3

Percakapan ini terjadi antara tukang yang mbenerin ledeng di rumah kontrakan saya dengan ibu pemilik kontrakan, mengenai dinding rumah yang agak retak

Tukang ledeng : wah, itu susah bu kalo dah retak-retak  gitu harus pake lempok (sependengaran saya)

Ibu pemilik kontrakan : masa iya sih?

Tukang ledeng : iya bu, saya dulu pernah kaya gini.. pake lempok dulu trus ditambal, ngga bisa pake semen aja

Saya : [manggut-manggut] sambil berpikir keras lempok itu bahan bangunan jenis apa..

Ibu pemilik kontrakan : (sperti bisa baca pikiran saya) iya juga, harus pake lem fox biar bisa nyatu..

Saya : [tertunduk] dan bilang “ooo” dalam hati  *baru menyadari kalo tinggal di lingkungan dimana kebanyakan orang menyebut ” f ” dengan ” p ”




Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s