Dodol Gendar

Dodol gendar? dodol jenis apa tu?hehe.. bukan dodol a.k.a jenang lho, ini maksudnya jual gendar.. itu lho krupuk gendar yang bahan pembuatannya dari beras.

Dulu saya sempat ngobrol sama suami gimana kalo jualan krupuk gendar yang udah digoreng trus dititipin ke kantin kantor? suami bilang ngga papa. Akhirnya saya sms ummi tanya berapa harganya per bungkus. Eh ngga disangka ketika ummi datang ke cibinong  2 minggu yang lalu, beliau membawakan satu kardus yang isinya 23 bungkus krupuk gendar, ada yang bentuknya kotak dan bulet *senang*

Setelah zauji pulang dari dinas di Maluku (selama 3 minggu *sepi), kami membicarakan lagi tentang menjual krupuk di kantin zauji, terutama tentang harga jualnya. Setelah saya tanya ummi harga yang pas adalah 1000 per bungkus isi 3 kerupuk (udah termasuk  pengeluaran untuk minyak, plastik dan gas). Setelah zauji survei ke kantinnya ternyata disana juga ada krupuk udang kecil-kecil isi 5  harganya seribu per bungkus, jadi kerupuk kami lebih mahal dong jatuhnya. Yawdah, akhirnya pending dulu rencananya.

Kira-kira 2 minggu yang lalu ketika di bus jemputan saya sebelahan dengan Mba Sinta, dia tanya tentang bisnis jilbab saya masih jalan engga. Saya bilang masih, dan sekarang nambah lagi kerupuk gendar. Ternyata obrolan kami itu ada yang dengar.

Dua hari yang lalu saya sebelahan ama bu Yanti di bus, beliau tanya “mba sekarang katanya jualan kerupuk gendar ya.. saya denger waktu lagi ngobrol”. Alhamdulillah.. ternyata itulah jalan dari Allah untuk penjualan krupuk gendar saya. Saya lalu bilang, “iya bu, mau pesan?”. Lalu kemarin saya bawa 5 bungkus, 3 kotak dan 2 bulet, saya jual Rp.5000/bungkus. Bu Yanti ambil 2 kotak, trus mba Like (duduk di depan saya) denger, lalu dia bawa 2, satu kotak dan 1 bulet. Mungkin skalian dipromosiin temennya di kantor. Waktu saya berjalan dari bis menuju ruangan bareng sama bu ita, saya tawari satu bungkus krupuk bulet yang masih sisa, eh.. bliau mau.. Barokalloh.. kemarin 5 bungkus laku *senyum lebar*

Lanjut nih usaha promosi saya, siangnya saya makan sama teman kantor -mba indri dan tuti-. Saya lalu crita kalo skarang jual krupuk, skalian ngojok-ojoki mereka buat beli *hehe.. Alhamdulillah pada mau n pesen, mba indri pesen 4 bungkus bulet dan tuti 1 bungkus bulet yang udah digoreng (tadinya mau 2, tapi saya bilang satu dulu aja soalnya takut mlempem kalo kelamaan). Sore harinya waktu pulang mba Like mbawain list pesanan, temennya pada pesan, 4 kotak dan 2 bulet… *senyum tambah lebar*

Hari ini saya bawakan semua pesanan, totalnya 11 bungkus. Eh pas lagi transaksi di bis mba winda liat, trus beli satu deh (saya bawa cadangan 3 krupuk). Trus tadi waktu mau nganterin jilbab buat dititipin ke koperasi kantor, saya bawa 2 kerupuk yang masih tersisa. Saya tawarkan sama mba eka -penjaga koperasi-.. dia lalu beli. Kemudian satu lagi dibeli oleh ummahat yang waktu itu lagi ada di koperasi.  Alhamdulillah.. senang sekali rasanya kalo dagangan laku…jadi semangat jualan niy ^^

Pelajaran yang bisa saya petik dari postingan ini : ternyata semua itu berawal dari mau melangkah dan mau bicara, dan tentu saja above all.. dengan pertolongan Allah -subhanahu wata’ala-

Smoga usaha ini diberkahi Allah dan bisa berlanjut, buat persiapan masa pensiun ;p *pensiun dini maksudnya


4 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s