Tantangan Menjual Gendar

Emang ada tantangan menjual gendar? oww.. jangan salah.. ada donk hehe dua hari yang lalu baru saja saya alami.

Qodarullah minggu lalu adik saya pulang ke semarang, tentu saja saya tidak melewatkan kesempatan itu untuk nitip di”kulakin” gendar.. maklum gendar kotaknya sudah habis, dan banyak pelanggan yang menunggu ^^

Alhamdulillah dapat kabar dari ummi kalo gendar yang dipesan tersedia stock lumayan banyak di penjual, jadi kemarin dibawakan adik saya sebagian dulu.. secukupnya kardus. Tadinya saya agak bingung juga bagaimana membawanya dari tempat kos adik saya di daerah Pondok Indah ke Cibinong, apalagi suami lagi dinas jadi ngga ada yang nganter saya ke sana. Adik saya pun kalo mau minta tolong OB kantornya untuk mengantar kardus harus naik motor, takut malah remuk di jalan karena OBnya agak sembrono. Kemudian saya putuskan untuk menunggu zauji pulang dinas saja, dan nanti saya dan adik ketemuan di Cibubur -rumah tante-.

Qodarullah hari Rabu yang lalu adik saya bilang katanya dia mau keluar kantor, skalian mampir ke kantor saya untuk mengantarkan gendar. Saya pikir alhamdulillah, ngga perlu menunggu terlalu lama. Oleh karena waktu sudah sore ketika adik saya  mampir kantor, jadi bungkusan gendar dia titipkan di satpam bawah. Ketika pulang kantor saya samper bungkusan itu di tempat satpam. Wah, ternyata.. kardusnya lumayan besar, itu lho kardus aqua botol.. dan setelah saya angkat lumayan berat. Agak bingung juga bagaimana membawanya, apalagi nanti turun dari bus jemputan, saya naik motor sendiri (dititipin di tempat penitipan).

Akhirnya saya sms zauji bilang kalo agak bingung membawanya. Zauji bilang minta ojek saja antar bungkusannya ke rumah.. wah, bener juga ya. Jadi saya ngga riweh kalo naik motor. Ketika sampai di tempat penitipan, saya titipkan sebentar ke penjaganya, saya bilang “titip sebentar saya mau cari ojek”. Eh, pak penjaga bilang “ngga usah, diikat di belakang saja”. Walhasil bapak itu kemudian mengikatkan gendar dibelakang motor dengan rafia. Lumayan kenceng ngiketnya, saya jadi agak takut gendarnya remuk hehe.. Alhamdulillah ada jalan keluar, ngga perlu ongkos ojek *dasar pedagang ;p

Ketika di jalan saya ketar-ketir juga, masalahnya jalan yang saya lalui ada tanjakan.. takutnya kardusnya melorot ke bawah, karena yang diikat hanya satu sisi. Ya udah, sepanjang hanya bisa ndremimil “bismillah, bismillah” apalagi pas di jalan tanjakan itu.. saya gas agak kenceng biar cepet sampe di jalan datar. Alhamdulillah saya dan kardus gendar bisa sampe di rumah dengan selamat.

Tantangan selanjutnya.. membawa pesanan gendar yang sudah digoreng (yang tentunya lebih rentan remuk daripada mentahnya) ke kantor dengan mengendarai motor.

Tuh, sapa bilang jualan gendar ngga ada tantangannya? ;p



6 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s