Ketika Abi Menemani

Di usia kehamilan yang sudah 3 bulan ini, ternyata saya masih merasakan mual bahkan juga kadangkala muntah. Padahal banyak yang bilang kalo biasanya mual sampai usia 3 bulan saja, walopun ada beberapa yang lebih dari itu. Tadinya saya sudah senang  karena kalo benar hanya sampai 3 bulan maka ketika ditinggal dinas zauji sendirian di rumah Insya Allah saya sudah kuat (kondisi badan sudah stabil).

Kali ini zauji dinas ke Pulau Belitung selama kurang lebih 3 minggu, Insya Allah sampai tanggal 2 Agustus (berangkat 14 Juli yang lalu). Oleh karena beberapa hari sebelum zauji berangkat kondisi saya belum stabil, bahkan sempat muntah-muntah setelah turun dari bus jemputan saat pulang kantor, maka zauji memutuskan agar saya minta surat dokter untuk  ijin tidak masuk kantor. Alhamdulillah dokter memberikan surat ijin untuk 5 hari kerja. Selama masa ijin itu saya menginap di rumah tante di cibubur, karena zauji khawatir kalo saya di rumah sendirian.

Ketika masa ijin sudah hampir habis, abi (bapak saya) berulang kali sms dan telp, mengatakan bagaimana kalau beliau menemani saya selama beberapa hari ketika saya masuk kantor. Kata bliau paling engga bisa mengantar jemput saya dari rumah ke tempat bus jemputan, khawatirnya kalo pas saya ngga fit dan ngga kuat naik motor sendiri.  Saya sudah bilang ngga usah ngga apa-apa, karena ngga mau ngrepoti beliau. Saya bilang, insya Allah sudah kuat. Sehari sbelum ijin habis abi sms lagi kalo tetep mau datang naik bis langsung ke cibinong dari Semarang. Saya menyerah, saya bilang naik kereta argo pagi saja, nanti ketemuan di tempat tante di cibubur. Sorenya brangkat bareng-bareng ke cibinong.

Sesudah saya sms ngga ada balesan lagi dari abi. Saya pikir, ah paling ngga jadi. Eh ternyata pagi harinya bliau sms kalo sudah dalam perjalanan menuju jakarta naik argo pagi. Akhirnya sejak dua hari yang lalu saya diantar jemput abi ketika berangkat dan pulang kantor. Ternyata feeling orangtua memang so strong (bahasa apa niy?^^), waktu hari pertama masuk kerja ketika pulang kantor saya migrain. Sesudah sampe rumah, waktu mau sholat magrib muntah-muntah, dan akhirnya terkapar ngga berdaya di tempat tidur sesudah makan malam. Entah bagaimana kalau waktu itu saya naik motor sendiri. Alhamdulillah.. hanya itu yang bisa saya katakan atas kedatangan abi ke rumah saya.

Oya, tadinya saya sudah khawatir nantinya kegiatan abi apa ketika saya tinggal ke kantor. Eh, pada hari pertama saya masuk kantor, ketika siang hari bliau sms kalau sudah ada di masjid Kubah Mas di daerah Sawangan, Depok.. hanya berbekal ancer-ancer dari temen bliau akhirnya sampai di sana naik motor. Yup, itulah abi yg terbiasa berkegiatan dan ngga betah berpangku tangan ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s