Ummi Dataaang..

Setelah kedatangan abi, sekarang gantian ummi yang berkunjung ke rumah saya pada hari Minggu (25 Juli). Na’am, abi harus kembali ke Semarang pada hari Sabtu pagi yg lalu (24 Juli) karena sabtu malam ada rapat pengurus masjid di rumah berkaitan dengan kegiatan menjelang ramadhan, dan minggu paginya ada pertandingan tenis beregu di Kelurahan.

Kalo untuk ummi saya ngga terlalu khawatir dengan kegiatan yang akan bliau lakukan di rumah slama saya tinggal ke kantor. Bliau juga termasuk orangtua yang ngga bisa berpangku tangan (sama lah dengan abi). Kalo di Semarang aja, umi ada usaha kecil-kecilan membuat handicraft sperti handuk kramas, sulam pita, jahe instant, dan terakhir membuat berbagai macam peyek. Hal yang terakhir ummi diajari oleh tetangga -Bu Lani- yang qodarullah mau pindah ke Surabaya dan bliau sbelumnya punya usaha produksi peyek.

Jadi critanya, ummi diminta melanjutkan usaha bliau di Semarang, karena pelanggannya sudah lumayan banyak (termasuk ummi yang dulu sering memasarkan peyek bliau). Ada yg sminggu sekali pesan 40 bungkus, dan sudah masuk di salah satu restoran ayam goreng di daerah Milo, deket SMP 2. Akhirnya ummi ditraining membuat peyek selama 3 hari berturut-turut, dan diperkenalkan kepada para pelanggan Bu Lani. Ternyata mbuat peyek ngga bisa sembarangan dan ngga semudah yg dibayangkan. Ada teknik-teknik tertentu agar gorengan tidak berminyak dan rasanya renyah serta isi peyek (entah kacang tanah, kacang ijo, teri) ngga ngumpul di salah satu sisi adonan. Wah, saya jadi tertarik pengen belajar juga niy, sayang selama ummi di Cibinong belum sempat membagi ilmunya.

Sperti pada kedatangan abi, saya tadinya juga sudah bilang ke ummi kalo tidak perlu datang ke Cibinong karena Insya Allah saya sudah sehat. Tapi ummi teteup datang. Dan skali lagi bahwa feeling ortu itu sangatlah so strong (bahasa yg aneh). Pada hari Senin sepulang kantor saya migrain, dan ketika mau shalat magrib muntah-muntah, tapi hanya air saja. Usai makan dan sholat saya tiduran di kamar. Alhamdulillah ada ummi, saya lalu dikerok dan kepala saya dipijit. Memang dari siang saya udah terasa agak pusing, kerjaan lumayan banyak karena dua teman se-bidang saya yg lain sedang ada kegiatan, jadi kerjaaan tumplek blek (jadi tambah pengen buka usaha aja di rumah ^^ ).

Alhamdulillah ummi datang.. tiap hari saya dimasakin maeman yang bergizi (biasanya agak sembarangan ;p ), jadi banyak maem sayur, ikan, di jus-in buah, direbusin kacang ijo (biasanya zauji yg telaten). Kalo pagi saya tinggal bikin minuman anget buat ummi dan saya sendiri, kemudian sarapan masakan ummi. Stelah itu diantar ummi sampe jalan raya, saya naik angkot sekali ke tempat nunggu bus jemputan. Kemudian pulangnya saya dijemput di gerbang masuk komplek, saya hanya naik angkot sekali dari tempat diturunkan dari bus jemputan. How I love both my parents! Kasih sayang yang takkan habis mereka berikan ke anak-anaknya. Smoga saya (dan kakak adik, beserta pasangan masing-masing) bisa membahagiakan mereka, dan membawa berkah kebaikan bagi kedua orang tua kami di dunia dan akhirat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s