Don’t Give Up!

Beberapa minggu yang lalu salah satu tante saya crita kalo anaknya ada yang ngga lulus ujian CPNS. Bliau bilang kalo sodara sepupu saya itu sedih banget, lumayan down. Soalnya udah yakin keterima, dan udah nyusun beberapa rencana kedepan. Alhamdulillah skarang sudah mendingan, sudah bisa nerima dan nyusun rencana baru.

Saya lalu jadi ingat “perjuangan” saya buat dapet kerjaan. Lulus dari Fak Hukum tahun 2004, dan baru mendapat pekerjaan yang settle tahun 2006. Sepanjangan perjalanan itu banyak sekali cerita yang saya ngga bisa lupa.

Lulus kuliah saya kirim lamaran kesana kemari, nyari-nyari lowongan di koran. Kemudian dapet panggilan dari satu perusahaan di Kota Solo. Tadinya abi udah ragu-ragu waktu baca surat panggilannya. Itu perusahaan kok bergerak di banyak bidang, ngga spesifik. Ternyata betul, sampe sana malah disuruh beli produk mereka kalo mo direkrut jadi karyawan..ckck..

Kemudian dapet panggilan di sebuah bank konvensional, hanya lolos tes TOEFLnya aja. Habis itu slese. Na’am, waktu itu belum memilah-milah, asal ada panggilan hayuk aja hehe..

Yang agak bikin “gelo” tu waktu udah hampir masuk ke Deplu. Waktu itu pesertanya 5000 orang sedang yang diterima 300. Alhamdulillah lolos tes pengetahuan dan TOEFL. Nah, tes terakhir wawancara panelis saya sama sekali ngga prepare. Qodarullah waktu itu saya habis kecelakaan, jadi berangkat ke Jakarta dengan persiapan seadanya. Mana sampe sana telat lagi.  Duh, bener-bener dah.. udah mengurangi point hehe.. Padahal itu salah satu pekerjaan impian saya dari kuliah. Alhamdulillah “gelo” saya ngga berkepanjangan.

Dan karena kecelakaan tadi juga, saya kehilangan kesempatan tes wawancara dengan satu bank syariah di Semarang karena saya kecelakaan pas di hari wawancara tersebut. Sudah minta dispensasi tapi tetep ngga bisa. Di lain waktu saya dipanggil wawancara di bank yang sama tapi di Yogyakarta, saya juga ngga persiapan maksimal, cuma baca-baca aja sekilas di bus tentang bank syariah. Jadinya sampe sana grotal gratul waktu ditanyain tentang sistem perbankan syariah.  Udah bisa ditebak hasilnya ;p

Yang bikin geli tu waktu saya kerja jadi guru privat bahasa Inggris di daerah Tlogosari. Prosesnya sih lumayan cepet, cuma wawancara sama praktek ngajar dan akhirnya diterima. Baru 10 kali ngajar, eh ternyata ada masalah antara pemilik dan karyawan. Usut punya usut karyawannya udah beberapa bulan ngga digaji karena manajemen bos yang kurang baik. Akhirnya suatu saat pada “nggrudug” pemilik tempat les, dan mengadakan perjanjian tertulis. Ya, waktu itu saya yang disuruh mengkonsep perjanjiannya. Karena memang ngga ada uang, akhirnya diputuskan para karyawan mengambil barang-barang di tempat les yang sekiranya sesuai dengan gaji mereka. Saya tadinya udah nolak, ya wis ta ikhlasin aja wong saya baru ngajar 10 x jadi jatah saya hanya 100ribu. Tapi dipaksa sama temen-temen, dan akhirnya disuruh mbawa kipas angin hehehe.. sampe sekarang kalo liat kipas angin itu jadi inget kejadian ini deh.

Nah, kalo yang paling puanjaaang prosesnya tu waktu tes di sebuah BUMN Perkebunan. Mulai dari psikotest tertulis, psikotest wawancara, kemampuan komputer, diskusi bahasa inggris, wawancara substansi, sampe terjun ke lapangan buat nulis report. Tapi mentok di tes tahap ke 7, menyisakan wawancara user dan kesehatan. Padahal buat ikut tes-tesnya, saya sampe nyuri waktu di tempat kerja saya di salah satu notaris, hingga kemudian berhenti kerja.

Kemudian di awal tahun 2006 saya diberitahu teman ada lowongan di salah satu BUMN Kehutanan, saya ikut saja walaupun waktu itu sedang bekerja di perusahaan swasta. Tes pertama di Madiun. Saya dan beberapa teman naik mobil dan sampe sana jam 2 pagi. Masuk hotel jam 3 dan jam 5 dah bangun buat persiapan karena tes jam 7. Mana soal TPA-nya dari Bappenas susyah-susyah, tempatnya gerah, masih ngantuk lagi.. wis pokoknya bermodalkan bismillah ngerjain soalnya. Alhamdulillah lolos dan lanjut ke psikotes dan diskusi kelompok di UGM Yogya. Di sini ada halangan lain yaitu saya lagi mencret dan belet pipis. Jadi ngerjain soal keburu-buru plus kemringet karena perut agak ngga kompromi. Begitu rehat langsung melesat ke belakang hehe.. Alhamdulillah lolos ke wawancara dan tes kesehatan di Jakarta, dan akhirnya masuk menjadi pegawai di sini sampe sekarang.

Begitulah sekelumit pengalaman saya dalam hal lamar melamar kerja. Yah, mungkin ngga seberapa dengan perjuangan temen-temen lain yang juga panjang dan berliku-liku.

Intinya,  jangan menyerah dan berputus asa dalam sgala hal, antara lain dalam menjemput rizki Allah. Anggap saja kebelumberhasilan itu sebagai pembelajaran utk berusaha lebih baik lagi. Yang lebih penting adalah proses dan bukan hasilnya, karena hasil adalah mutlak kuasa Allah. Ikhtiar dan berdoa, berusaha melalui jalan yang diridhoi-Nya. Jangan terlalu larut dengan kesedihan terhadap apa yang luput dari kita, dan jangan pula sombong dengan apa yang kita dapatkan. Yakinlah bahwa Allah PASTI memberikan yang terbaik bagi hambaNya ^^

“Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum Kami menciptakan-nya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.(Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kalian jangan putus asa terhadap apa yang luput dari kalian, dan supaya kalian jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepada kalian. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri. “(al-Hadiid: 22-23)

 

 

2 Comments

  1. Subhanallah… :) setiap insan pasti punya kisah cerita perjuangan unik2 dalam hidupnya. Semangat mbak…hii…
    semoga teman2 yang tidak lolos cpns ndak perlu berkecil hati, jatah rejeki dari ALLOH itu luas, dan tidak hanya dari PNS aja :)

    • Iya Ismii.. Insya Allah tiap orang punya crita perjuangan masing2, Ismi juga kan? ^^
      Betul, PNS bukan segalanya.. Allah maha luas rizkinya,tinggal bagaimana kita menjemputnya dengan cara yang diberkahi Allah..

      Kalo saya pribadi ngga pengen lama2 kerja kantoran, pengen buka usaha aja di rumah biar bisa lebih konsen ke keluarga :) tapi kapan yaaa hehehe.. *wondering*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s