Lahirnya Sang Buah Hati

Bismillah..

Ini dia sekelumit crita lahirnya si kecil.. ^_^

Hari Sabtu tanggal 5 Februari 2010 jadwalnya saya kontrol, tas berisi perlengkapan saya dan si kecil belum kami bawa karena saya belum merasakan mules sama sekali (padahal udah sering jalan-jalan).

Dengan diantar abi kami berangkat agak awal. Alhamdulillah dapet nomer 3, tapi qodarullah jadwal dokter yang harusnya jam 17.00 mundur menjadi jam 18.30 jadi tetep aja kami kebagian agak malam.

Begitu masuk dan di USG, dokter agak kaget karena air ketuban saya sudah berkurang banyak dari kontrol minggu kemarin. Kalo minggu kemarin skala 9 maka saat itu sudah menjadi 4,7. Dokter lalu bilang akan kemungkinan untuk cesar, tapi Insya Allah masih bisa diusahakan untuk lahiran normal melalui induksi. Jadilah waktu itu saya langsung disuruh masuk ruang perawatan RS.

Sebelum masuk ruang perawatan, saya diperbolehkan untuk sholat Isya dan makan malam lebih dulu. Ummi yang ada di rumah saya langsung ditelpon untuk menyiapkan perlengkapan saya dan membawanya ke rumah sakit bersama om saya yang tinggal di Depok.

Usai zauji mengurus administrasi masuk RS, kami sholat Isya dilanjutkan makan malam. Waktu itu saya masih santai-santai dan berlama-lama di luar RS, eh taunya ditelpon dari pihak Rumah Sakit untuk segera masuk ruang perawatan karena ketuban saya yang sudah sedikit (kata dokter sudah dibawah standar induksi yang seharusnya skala 5).

Di RS -sekitar jam 10 malam- saya langsung masuk ruang bersalin dan diinduksi dengan menggunakan seperempat bagian dari 1 pil kecil (ngga tau namanya) yang dimasukkan ke vagina. Kalo kata temen saya -ummu izza- yang sempet diinduksi juga waktu lairan, itu obat cespleng banget.. nyerinya langsung terasa. Makanya ketika saya masih sms-an sama dia, dia bilang “kok sekti men diinduksi jek iso sms”. Yaaa… waktu itu masih awal-awal induksi. Emang siy udah mulai kontraksi per 3 menit, tapi alhamdulillah masih bisa ngobrol ma zauji n tidur. Bahkan ketika kontraksi terasa, suster bilang “ini yg namanya kontraksi bu (selama hamil saya ngga ngrasain kontraksi blas), sakit ngga?”. Saya malah balik nanya “engga mba, emang harusnya sakit ya?” *gubrag*. Ngga berapa lama dokter Tofan datang dan memeriksa “bagian dalam” saya yg masih rapat (sama sekali ngga ada bukaan). Bliau lalu memancing bukaan (ngga tau deh diapain) dengan tangannya dan keluar flek, mulai bukaan 1.

Jam 6 pagi sesudah dokter Tofan menolong lairan “tetangga sebelah”, saya dicek lagi, baru bukaan 1 mau ke dua. Obat tahap dua dimasukkan, dan mulailah saya kehilangan waktu tidur. Mulai jam 6 sampe jam 10an saya masih bisa beraktivitas (minum, ke belakang, ngobrol), ya paling hanya pringas pringis ketika kontraksi yang per 2 menit mulai datang. Hingga akhirnya jam 10 s/d jam 12 siang, saya mulai merasakan kontraksi yang per 1 menit, bahkan sampe yang baru menghela napas sudah kontraksi lagi.. itulah puncaknya. Saya mulai ngga doyan makan minum. Hanya bisa memejamkan mata, meremas-remas tangan sendiri, dan akhirnya menggenggam tangan zauji ketika kontraksi datang. Ngga mau teriak walo rasanya sakit sekali, hanya bisa berusaha berdzikir dengan dibantu zauji yang membisiki di sebelah saya. Kata-kata zauji yang menguatkan saya “sabar ya, Insya Allah dosa-dosa terampuni” (amin). Keluarga saya satu persatu menengok ke dalam kamar saya. Kakak saya waktu pertama mau masuk ke kamar ngga jadi, balik lagi sambil nangis. Adik saya yang udah masuk juga pas keluar bilang “ngga tega”. Ditambah lagi abi yang waktu pertama-tama masuk kamar saya hanya melongok-longok saja, ngga mau waktu diaturi zauji untuk duduk. Yang lumayan lama masuk yaitu ummi (kalo zauji mah HARUS ada di samping saya :D ).

Sementara itu suster terus mengobservasi detak jantung si kecil, karena begitu detak jantung menurun dari normal, maka langsung diambil tindakan cesar. Alhamdulillah detak jantung si kecil terus stabil. Kata dokter Tofan (ini dokter wanita ya hehe), ketuban merupakan cairan pelindungnya si kecil, dengan sedikitnya ketuban, maka cairan pelindung untuk si kecil semakin sedikit, sehingga tekanan ke dia ketika kontraksi datang akan semakin besar. Wallahu a’lam.

Jam 12an abi bisik-bisik ke zauji mengenai kemungkinan cesar. Abi sudah menanyakan ke suster dan suster bilang memang sebaiknya cesar dengan kondisi ketuban yang sudah sedikit dan bukaan yang masih awal (untuk bukaan penuh menunggu 12 jam lagi). Akhirnya zauji telpon dokter Tofan, dan ternyata sebenarnya dari awal dokter sudah cenderung ke cesar. Dengan berbagai pertimbangan akhirnya zauji memutuskan setuju untuk cesar (waktu zauji tanya ke saya, saya hanya bilang terserah mas aja *maksudnya kalo mau diteruskan induksi ya saya akan terus berusaha kuat, tapi kalo mau cesar ya ngga apa-apa).

Dokter Tofan memutuskan untuk operasi jam 14.3o. Saya langsung ngga diperbolehkan makan dan minum, dan diberikan obat pereda nyeri (yang ternyata ngga pengaruh samsek, teteup aja sakit banget). Ketika dicek tensi saya lumayan tinggi, yang biasanya 120/80.. atasnya jadi 130. Kata suster bisa jadi akibat menahan sakit dan kurang tidur.

Saya masuk kamar operasi tanpa didampingi zauji. Rahim masih terus kontraksi bahkan sampe saya masuk kamar operasi. Baru reda ketika dokter anesthesi menyuntik punggung saya dengan obat bius. Selama operasi saya rasanya pengen bobok. Mungkin udah kehabisan tenaga pas induksi.

Alhamdulillah lega bukan main ketika saya liat sesosok bayi diangkat dan ditunjukkan dokter Tofan ke saya “waah, mirip kamu”, katanya. Setelah IMD sebentar, saya lalu tertidur. Ketika bangun sudah ada di ruang obervasi dengan badan yang menggigil, padahal udah diberi selimut. Akhirnya saya disorot lampu untuk meredakan hawa dingin di tubuh saya.  Kurang lebih 1 jam saya merasakan itu.

Sekitar jam 19.00-an saya masuk ke kamar inap, di sana sudah menunggu keluarga saya. Saya ngga boleh gerak selama 24 jam, hanya boleh miring kanan kiri. Minumnya juga dikit-dikit, takutnya terasa mual, tapi alhamdulillah engga. Ngga berapa lama si kecil diantar ke kamar, tapi cuma sebentar. Masya Allah, mungil skalii.. matanya sipit, banyak yg bilang kaya bayi china or jepang hehe..

Begitulah proses kelahiran dari anak saya pada tanggal 6 Februari, dengan berat 3,11o kg, panjang 49 cm.. ^_^

*alhamdulillah zauji bisa melaksanakan sunnah Rasulullah -sholallahu ‘alaihi wasallam- dengan melakukan tahnik pada anak kami

 

10 Comments

  1. alhamdulillah….
    Barakallahu lak fil mauhubi lak, wa syakartal waahib, wa balagha asysyuddah wa ruziqta birrohu…
    seru ceritanya….umm. Di induksi dulu ya! orang bilang kalo diinduksi sakitnya ga tanggung2…pas kontraksi aja dah sakit, apalagi ditambah induksi….Insya allah terbayar dengan hadirnya buah hati dengan slamat.
    jadi inget dulu waktu lairannya fatih,…suami jg ikut nemenin, so sangat membantu. walopun suakit saya usahakn ga teriak/ngeluh spy ga bikin panik suami juga. berdzikir aja supaya dimudahkan..alhamdulillah lancar.

  2. iyo ndri jare pil kui cespleng loh tp alhamdulillah kok mnurutku meh podo kyk arsa sing biyen tnp induksi. malah enak lairan shifan iso d tunggoni. d sini suami g bsa masuk ruang wiladah ndri. malah klo RS negeri kykny (dela lahiran dsini dewh) samsek g bole d tungguin. trus saiki kapok g ndri? kapok lombok mesti ya?wkwk:P

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s