Belajar Jadi Ortu ^_^

Selama kurang lebih 22 hari bersama Khansa sebagai newbie di dunia parenting, banyak hal baru yang dipelajari oleh  saya dan zauji.

Awal khansa dibawa ke rumah, saya memandikannya sendiri dengan berbekal dari melihat suster ketika memandikan Khansa di Rumah Sakit. Lumayan pegel dan kringetan juga siy waktu pertama-tama memandikan dan menggantikan bajunya. Maklum untuk menggantikan baju saya memakai tempat tidur di bawah, ditambah lagi Khansa yang nangis krugat kruget. Waktu awal saya memandikannya dengan diwashlap saja, tapi ummi bilang mending mandi dimasukin ember mandi aja biar seger. Walopun agak ketar ketir alhamdulillah saya bisa memandikan Khansa di ember mandinya. Khansa juga sudah jarang nangis ketika dimandikan. Rumusnya, dia cukup mikcu sebelum mandi, karena salah satu yang bikin Khansa rewel adalah kalo dia haus (bisa nendang-nendang plus ninju-ninju deh -_-‘ ). Tapi beberapa hari terakhir ini saya minta tolong ummu bima untuk membantu saya memandikan Khansa kalo pagi hari. Selain saya ingin melihat bagaimana cara beliau memandikan Khansa (buat pemanasan kalo Insya Allah nanti saya sudah bekerja), juga karena beberapa waktu lalu  dari malam sampe subuh begadang dan merasa agak lelah untuk memandikannya.

Hal lain adalah masalah popok. Wah, ternyata bayi itu emang sering banget ngompol dan pup ya. Apalagi waktu 3 hari pertama keluar dari RS, sering banget dia pup, saya dan zauji kejar-kejaran nyuci popok dan alas ompolnya. Bahkan sempet hampir kehabisan, sampe kami bukain semua kado dari saudara dan teman-teman, siapa tahu ada yang ngado popok ato alas ompol hehehe..  Pupnya waktu masih di RS masih yang warnanya kehijauan, setelah pulang jadi kaya biji cabe (kata suster jangan takut, karena ini bukan mencret), sekarang pupnya udah kuning biasa. Suatu saat saya kecapekan nyuci popok, akhirnya dengan terpaksa kalo malam saya pakaikan pospak pada Khansa. Smoga saja tidak membawa madhorot buat dia.

Pembelajaran berikutnya adalah mengatasi rewelnya Khansa. Satu hari setelah ummi saya pulang ke Semarang, Khansa kalo malem selalu rewel. Sudah seminggu lebih dia selalu bangun malam. Habis mikcu dia nangis, tenang bentar, nangis lagi.. begitu terus sampe subuh. Saya dan zauji gantian menenangkan dan menggendong dia. Berbagai cara kami lakukan, ada diayun-ayun, jalan-jalan keluar kamar, dipuk-puk, disetelkan radio, tilawah. Bahkan dua hari yang lalu saya sampe migrain karena kurang tidur.  Ketika migrain itu saya ngga kuat nggendong dia, sedangkan zauji masih sholat magrib di masjid. Alhasil saya biarkan dia nangis, dan sesudah itu baru saya nenenin. Eh, alhamdulillah langsung diam. Malamnya begitu juga. Ketika khansa rewel, zauji yang ngga tega mbangunin saya tapi sudah ngantuk banget akhirnya membiarkan khansa menangis. Sesudah itu saya bangun untuk nenenin. Alhamdulillah habis itu bobok. Bangun 3 x hanya untuk nenen dan tidur lagi sampe pagi. Tadi malem saya coba cara yang sama. Ketika dia rewel dan menangis saya diamkan dulu sebentar, kemudian saya nenenin dan alhamdulillah dia bobok nyenyak sampe subuh. Bangun pun hanya untuk mikcu dan bobok lagi. Yah, saya tau kalo cara ini agak “keras”, tapi sementara ini  memang cara ini yang bisa berhasil menenangkan dia. Smoga ngga ada efek negatifnya.

Bismillah.. smoga Allah selalu membimbing saya dan zauji dalam merawat anak kami, serta memberkahi kami dengan kesehatan, kesabaran, dan kekuatan ^^ Smangadh!

2 Comments

  1. Subhanalloh, banyak ketinggalan cerita niih. Ina lalap habis postingan blognya. Barokalloh ya atas kelahiran buah hati tercinta. Smg jd anak solehah, cerdas, berbakti kpd orangtua. Smg ke depan pas sdh balik kerja, lebih dimudahkan dan lancar yaaa …
    Btw, ikut seneng juga dah dapat khadimat. Insyaallah itu termausk salah satu kemudahan yg Allah berikan. Miss u my sista …

    • Hehe.. aku juga sering berkunjuang ke blog ina lhoo.. ayo, ditambah lagi crita2nya donk ^^
      Amin, jazakillah khoiron doanya na..
      Iya na, ternyata lumayan capek juga kalo semuanya dikerjain sendiri ya (kasian suami kalo balik kantor masih harus mbantuin).. alhamdulillah ‘ala kulli hal
      Salut aja deh buat para ibu yang mengurus anak plus rumah tangga sekaligus tanpa bantuan orang lain :D
      Miss u too ina chayank :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s