Balada Begadangan Ortu Newbie

Dua malam yang lalu ada kejadian yang bikin saya lumayan geli walaupun semaleman begadang bikin ngantuk dan agak capek (karena kalo rewel biasanya Khansa saya gendong dan itu cukup menguras energi, apalagi sekarang dia sudah 4 kilo).

Setelah hampir semalaman saya dan zauji gantian menggendong Khansa dan Khansa sempat bobok, akhirnya menjelang subuh dia bangun lagi. Saya lalu mengambil Khansa dari tempat tidurnya, nenenin Khansa dan gendong dia sambil duduk di kasur.

Khansa biasanya ditidurkan di semacam tempat tidur bayi kecil (hadiah dari mbah Wiwik *jazahallahu khoiron*), dan kadangkala diletakkan di samping zauji. Kalo Khansa rewel pas lagi bobok di tempat tidur itu biasanya zauji menggoyang-goyang tempat tidurnya supaya Khansa tenang kembali.

Qodarullah waktu itu Khansa yang lagi dalam gendongan saya “ngak ngek”. Zauji yang sedang tidur karena sebelumnya giliran menenangkan Khansa,  secara otomatis sambil masih merem menggoyang-goyangkan tempat tidur (kosong) Khansa yang ada di sampingnya. Saya yang melihat kejadian itu cuma bisa bengong dan senyam senyum sendiri *mau mbangunin zauji n ngasi tau kalo salah alamat kok ngga tega hihi..

**********

Khansa biasanya sebelum nangis mengeluarkan suara pemanasan seperti motor distater (maap ya nak, ummuki ngga tau perumpamaan lain) “ehek..ehek.” gitu. Suatu saat saya dan zauji lagi makan malem n ngobrol di ruang tengah sementara Khansa bobok di kamar. Tiba-tiba terdengar suara “pemanasannya” Khansa, cepat-cepat zauji menengok ke kamar, ee..lha kok Khansa lagi bobok dengan tenang. Ternyata oh ternyata itu suara tetangga depan lagi mbenerin truknya -_-‘  (ini akibat saking pekanya kuping dan parnonya ortu)

**********

Suatu malam usai saya nenenin seperti biasa si Khansa rewel lagi. Karena saya sudah ngantuk berat maka tugas selanjutnya saya serahkan ke zauji untuk menggendong dan menidurkan dia. Waktu itu kami mencoba trik baru dengan menidurkan Khansa di kamar satunya dan bukan di kamar kami, karena malam sebelumnya ketika rewel Khansa ditidurkan di situ bisa bobok. Ternyata cara itu ngga berhasil, teteup aja Khansa nangis-nangis. Oleh zauji Khansa dibawa ke kamar biasanya supaya ngga mengganggu saya yang sedang tidur. Saya yang cuma bisa tidur ayam masih mendengar suara tangisan Khansa. Saya dengerin kok ngga brenti-brenti. Karena ngga tahan (walopun mata swangat mengantuk), saya pergi ke kamar sebelah. Welhadalah, ternyata Khansa lagi “sibuk” nangis sendirian sementara zauji tertidur sambil duduk di samping Khansa *cape deh

**********

Yah, begitulah balada begadangan ortu baru yang sudah kami lalui 2 minggu (lebih) ini ^^ Smangadh.. smangadh!!

4 Comments

  1. hihihi…
    critanya lucu-lucu banget umm.

    yah, ana yg anaknya dah 3 aja kadang masih gitu koq umm, rada ‘parno’ kalo denger suara nangisnya ukasyah. (penasaran sama suara ‘pemanasannya’ khansa, hehe…)
    tetep semangat ya ummu..!

    • hehe..sebenernya ana nunggu crita2 anti bagaimana membesarkan buah hati umm.. biar ana ada bayangan gimana ke depannya (Insya Allah), ayo, ditulis donk umm ^^

      alhamdulillah udah 4 hari-an ini Khansa udah berkurang rewelnya, bangun buat mikcu ato ganti clana n bobok lagi :D sekarang gantian kalo subuh malah dia melek, baru bobok kalo dah dimandiin..

      Na’am umm.. Insya Allah ana tunggu kedatangan anti sama rofiif dan rofi :)
      Wa fiik barokallah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s