My Name is Khan(sa)

***Diary Khansa***

Hi, Assalamu’alaikum, my name is Khan(sa), umurku hari ini 4 bulan.

Aku suka ngoceh basa planet kalo abis bangun tidur pagi-pagi dan kalo habis nenen. Kemarin pas ditelpon, abi ketawa denger aku ngoceh sambil teriak-teriak. Aku juga udah bisa megang apa aja yang ada dideketku. Biasanya siy rambut ummi, jenggot abi, ato bajunya sapa aja yang nggendong aku. Awas ati-ati tak kruwek, mukaku aja sering kecakar sendiri kalo ummi telat motong kuku. Aku udah bisa tengkurep sendiri lho *horeee*. Aku juga suka masukin apa aja ke mulutku, biasanya tanganku sendiri ato selimut. Bantal juga pernah aku emut, tapi kata yangti “jangaan, nanti kaya ummi ngenyot bantal apek” idiih ummi jolookk..

Kata orang-orang (apalagi yang jarang srawung sama aku) katanya aku pendiem. Kalo digodain dieeem aja, mukanya lempeng. Yaa,  ja’im dikit boleh donk hihihi. Nah, kalo di rumah baru deh bengak bengok n ngekek-ngekek. Bisa juga siy ketawa terkekeh-kekeh diluar rumah, tapi yang nggodain aku harus bikin gerakan heboh. Kalo biasa-biasa aja mah tak liatin aja sama mataku yang berusaha melotot tapi tetep sipit ini. Oya, kalo ummi telat nenenin aku waaah bisa-bisa aku ngambek bin ngamuk.. langsung deh nangis kenceng sampe menghebohkan dunia persilatan. Kata ummi gaya nangis ala stereoku ini udah sejak dari lahir alias gawan bayek.

Waktu liburan long wiken (ciee pake istilah long wiken sagala)  kemarin aku diajak ummi dan yangti nginep di rumah mbah wiwik di Cibubur. Yangti datang ke Mbinong hari Selasa pagi. Hari Jumat sebelum ke Cibubur aku imunisasi DPT II dan polio III dulu. Lamaaa banget nunggu dokternya, aku nunggu sejam dokter Aris-nya baru datang. Alhamdulillah aku ngga nangis waktu disuntik. Mungkin karena daging pahaku banyak yaa hihihi… Aku nangisnya karena udah ngantuk berat dan pengen nenen, lha biasanya habis magrib udah bobok eh itu jam 8 malem masih melek di klinik dokter.

Hari Sabtu siang aku diajak jalan-jalan ke Kampung Cina. Ammah Ayu mau beli payung, ummi juga mau beli soalnya payung di rumah yang “agak normal” cuma satu (itupun udah ada bekas karatan gara-gara ummi lupa buka payung habis dipake ujan-ujanan), yang satunya lagi gagangnya patah. Di kampung cina aku dibelikan yangti baju shanghai. Wah, kalo dipake bisa-bisa aku dikira bayi keturunan chinese beneran nih. Habis waktu pagi-pagi Ami Danu gendong aku di luar rumah masa tiap orang yang ketemu ngiranya aku keturunan cina, padahal kan aku wong jowo asli lhoo.. cuma mata aja yang sipit kaya ummi.

Habis dari kota wisata aku jalan-jalan lagi di Cibubur junction, Mbah Ook mau beli hp soalnya hpnya rusak, katanya ummi harus dilem biru tuh (dilempar beli yang baru kikikik).  Waktu pada makan di Bakmi GM aku agak rewel, habis aku ngantuk banget, mana haus lagi… tapi aku ngga mau waktu dinenenin ummi. Walopun ngantuk aku masih bisa ketawa ngekek-ngekek sama Ami Hakim n Ammah Ayu dengan sisa-sisa tenagaku *halah, Khansa lebay*. Waktu digendong ummi aku udah setengah bobok trus dibawa ke toilet buat dinenenin (disana ngga ada nursing room -_-‘). Kasian deh ummi nenenin aku sambil berdiri ampe kringetan. Aku kan beratnya udah 7,3 kilo waktu ditimbang di dokter.

Sepulang dari Cibubur Junction aku diajak lagi ke resepsi pernikahan sodara. Di jalan aku sempet nenen n bobok sebentar *stelah nangis* tapi  pas sampe di hajatan aku bangun. Rame bangetttt. Karena masih ngantuk aku bobok lagi digendong ummi. Ummi sampe boyoken nggendong aku terus. Pulangnya waktu mau sampe rumah mbah Wiwik aku bangun n nangis lagi. Maunya digendong posisi berdiri. Sama ummi kakiku dipijit-pijit sampe aku bobok lagi. Nyampe di rumah mbah Wiwik jam 21.30. Aku capek banget jadinya nangis kejer. Habis nenen aku ngoceeeh teruss sampe jam 23.30. Baru bobok setelah diisik-isik di deket mataku sama Ammah Ayu.

Besok paginya aku ngga jadi nganter yangti -yang mau pulang ke Semarang- ke Gambir karena aku masih bobok. Yangti kok nemenin aku sebentar doank siih huhuhu :'( *ini yg nangis ummi ding*. Aku dianter pulang ke Cibinong sama mbah wiwik, mba ook, Ami Iqbal, n Ammah Mayang. Waktu dipangku  mbah Ook di depan masa katanya aku kayak wong ndeso clingak clinguk liat kanan kiri. Itu kan aku lagi menyerap mbaaah, lagi masanya exploring things surround me *halah Khansa nggaya sok keminggris*. Waktu udah separo jalan aku rewel. Ami Iqbal nyetir sambil nengak-nengok ke aku.. Aku terima niat baik Ami mau nenangin akyu, tapi bahaya banget kaaann. Sampe rumah aku ngga begitu rewel, cuma mewek-mewek *sama aja donk*. Pas udah pada pulang mau nganterin mbah Ook ke Stasiun Jatinegara aku nenen. Habis nenen ummu bima dateng trus mandiin aku. Ummi jadi bisa sholat asar n mandi dulu.

Habis mandi aku nenen lagi trus rewelll, maunya digendong aja. Kata ummi apa aku mau numbuh gigi ya? soalnya ummi liat di gusiku samar-samar udah ada putih-putih. Ato mungkin juga aku kecapekan habis jalan-jalan.

Tadi siang aku dipijet, kata bu Nani -yang mijetin- aku masuk angin. Habis dipijet aku kentut gedhe banget hihihi jadi malu.

Smoga aku dan ummi sehat-sehat dan baik-baik aja berdua di rumah. Kasian juga siy ummi kayaknya agak capek ngurusin aku sendirian, mana pulang pergi naik motor sendiri sambil nggendong ransel segede gaban *umi kok nunut curcol siih*. Abi Insya Allah masih seminggu lagi di Sulsel-nya. Kalo abi pulang nanti abi mijitin ummi yaa *hehehehe.. pesan spongsor*

4 Comments

  1. hehe……ga ngikutin umm, fatih juga ga liat, di rumah ga ada tipi. cuma pernah tahu ada acara tue ketika mudik, soalnya ponakan ada yang nyetel. hehe….filmnya jjuga ga bagus menurut saya, banyak adegan kekerasan dan nuansa kesyirikan….wal iyyadubillah!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s