Jadwal Harian Ibu RT

routines

Menjadi seorang ibu rumah tangga yang tinggal di rumah (ya iyalah masa di masjid) selama kurang lebih 2 mingguan ini, alhamdulillah sejauh ini saya menikmati peran dan kegiatan saya sehari-hari. Migrain saya -bi idznillah- lumayan berkurang, mungkin karena sudah ngga berhubungan dengan worksheets yang bikin mumyet itu yak :D

Jadwal harian saya kurang lebih hampir sama dengan ummahat lainnya, sperti yang insya Allah saya tulis di bawah ini :)

Sesudah sholat Subuh, waktunya untuk membuat minuman hangat buat zauji dan nyiapin cemilan buat Khansa (bisa roti tawar selai, bisa quaker oat, atau Khansa ikut bapaknya makan roti kering yang dicelup ke energen). Ya, saya sudah ngga begitu ketat dengan makanan Khansa untuk konsumsi gula dan garamnya, sudah saya biasakan table food alias makanan yang tersaji di meja, barengan dengan saya dan zauji (kecuali makanan pedas). Saya biasakan untuk minum air putih sesudah makan untuk menghindari giginya rusak. Tapi kalo untuk chiki-chikian berMSG saya sama sekali tidak membiasakannya, selain kurang baik bagi kesehatan juga bisa bikin ketagihan ;p

Sesudah itu menyiapkan sarapan dan makan bersama (Khansa juga sambil disuapin sedikit-sedikit).

Acara memandikan Khansa yang biasanya jam 6 pagi, sekarang agak molor yaitu jam 7 pagi sesudah sarapan. Prioritas zauji dulu yang biasanya berangkat kuliah jam 7 pagi. Biar agak santai beraktivitas sama Khansa.

Setelah mandi bisa jadi Khansa bobok, atau malah ngajak main. Kalo dia belum ngantuk ya udah deh, main-main sama Khansa. Entah mainan susun balok, membuka-buka buku photo dictionary yang sudah tidak begitu berbentuk buku karena sobek disana-sini hiks, ataupun mainan basket dengan ring kecil yang ada di dalam rumah.

Jam 8 pagi khadimah kami ummu bima atau yang biasa dipanggil budhe datang. Na’am, kami masih dibantu oleh khadimah karena beliau masih membutuhkan pemasukan untuk keluarganya. Suaminya bekerja tidak tetap alias serabutan, sedangkan beliau masih ada 3 anak yang masih sekolah. Beliau biasanya begitu datang lalu menyapu dan mengepel halaman dan teras, nyuci popok, kemudian mengajak main Khansa sambil menyuapinya (Khansa makan lagi).

Ketika Khansa diajak main ummu bima (biasanya ke lapangan samping rumah), giliran sayauntuk mandi, cuci piring, blanja, masak, kemudian dilanjut bungkus paket dan mengantar paket ke agen JNE. Terkadang zauji membungkuskan dulu paketnya di malam hari, jadi saya tinggal menuliskan alamat.

Alhamdulillah dengan kegiatan online shop saya, insya Allah biasanya hanya 30 menit-1 jam saya keluar rumah, tidak sampai berjam-jam seperti ketika di kantor. Kalopun agak lama biasanya saya mampir untuk beli buah atau keperluan di rumah yang sudah habis.

Sesudah Dzuhur lalu makan siang bersama Khansa (zauji siang ngga pulang karena jarak IPB-rumah cukup jauh). Kalo Khansa sudah ngantuk biasanya saya ngeloni sebentar kemudian mulai buka laptop untuk cek lapak. Tapi kalo ngga ngantuk hayuk deh main-main lagi :) . Untuk permainan saya dengan Khansa insya Allah akan ada postingan tersendiri ^^ . Sore hari sesudah Asar saya memandikan Khansa, kemudian menyuapi dia makan sore. Berlanjut dengan menghangatkan lauk dan membuat teh hangat untuk saya dan zauji.

Oya, dalam aktivitas sehari-hari ketika saya melaksanakan sholat biasanya Khansa selalu menemani saya. Alhamdulillah sejak usia 11 bulanan Khansa sudah bisa menirukan gerakan sholat walaupun masih takbiratul ihram. Bi idznillah mulai satu tahun keatas sudah bertambah dengan sujud, dan sepertinya ini gerakan favorit dia, dimana-manaaa sujud. Kadang saya agak khawatir kalo pas dia sujud di ubin, takut nek keterusan nggledak ke depan lha wis posisinya udah kaya mau salto aja -_-‘. Tiap sholat adaaa aja ulahnya dia. Entah main cilukba ketika saya duduk tasyahud atau malah duduk santai di pangkuan saya, pernah tiba-tiba keluar kamar ketika saya sudah di rakaat ketiga sehingga terpaksa sholat batal karena khawatir Khansa akan melakukan aksi hebatnya,bahkan pernah pantatnya mampir ke kepala ketika saya sedang sujud *hadeh*, mbok kira kursi opo yo nduuuk.

Beberapa terakhir ini saya siapkan mukena plus sajadahnya. Biasanya dia mencoba mengenakan sendiri mukenanya itu walopun penuh dengan perjuangan. Bahkan ketika saya sudah selesai sholat dia masih semangat sujud, kemudian membuka dan memakai kembali mukenanya, takbiratul ihram lagi, sujud lagi, gitu terusss sampe bosan :D

Jam 17.00-an biasanya zauji sudah sampai rumah. Alhamdulillah, saya sambut dengan gumbira ria karena ada partner menjaga Khansa hehehe.. jadi saya bisa mandi sore dan agak relax.

Khansa biasanya mulai ngantuk ketika magrib atau Isya, jadi sesudah kedua waktu itu biasanya saya dan zauji makan malam kemudian dilanjutkan ngobrol mengenai kegiatan hari itu.

Ketika masuk jam 20.00-an mata rasanya sudah ngantuk, badan pengennya leyeh-leyeh. Memang secara fisik lebih melelahkan dibanding bekerja di kantor, tapi secara batin saya lebih senang dan tenang karena dapat menemani anak saya dan mengurus rumah lebih banyak waktu daripada sebelumnya, insya Allah.

Itu kegiatan rutin saya, bagaimana ya kegiatan rutin ummahat lain? *wondering*, siapa tahu ada masukan ide :D

10 Comments

  1. hehehe… *ketawa duluan*
    ini adlh sambungan koment yg terputus waktu lalu… ceileh…

    pertama2, kita panjatkan puji syukur alhamdulillah atas resignnya ummu khansa. dikarenakan pertolonganNya lah akhirnya ummu khansa berhasil melalui semua ini.
    (kayak mau pidato aja nih). semoga Allah memberi kekuatan dan kemudahan untuk melanjutkan perjuangan mjd ibu rumah tangga yg baik, amin…

    kedua, seneng? iya lah… sbg teman (yg belum pernah ketemu 1 x pun), aku ikut seneng, bungah… smg menjadi pilihan terbaik, dunia akhirat. amin..amin…

    ketiga, apa yg kau pilih ini, membuatku lebih banyak bersyukur, betapa aku selama ini diberi banyak nikmat, tanpa harus ku dihadapakan pada banyak pilihan, otomatis aku hanya punya 1 pilihan, yaitu mjd ibu rumah tangga yg selalu di rumah. ternyata di luar sana, banyak sekali ibu2 yang penuh perjuangan untuk bisa mjd ibu rumah tangga

    keempat, banyak ibu2 yg berkarir akhirnya resign demi mjd seorang istri dan ibu yg bisa ngopeni suami dan anak2nya, maka aku pun yg sedari awal memang ibu rmh tangga sebaiknya mengoptimalkan peran yang banyak didamba oleh para ibu tsb. (berarti terbukti bahwa selama ini ga optimal). Ya allah, aku bersyukur masih diingatkan tentang hal ini…

    kelima, mari kita berdoa, semoga apa yg kita pilih ini menjadi ladang amal ibadah, amal sholih di hadapan Allah ta’ala.. amin

    =====================================================================

    btw, jadwal ibu2 dimana2 ga beda jauh ya? kalo aku, krn ga punya khadimah maka: resik2 omah sak-komplite, dari nyuci piring, masak (kadang beli jg sih), nyuci baju, nyetrika, ngepel, bersih2 halaman, bersihin kamar mandi, termasuk tuku banyu (maklum disini airnya ga bisa dikonsumsi tubuh, jd hrs beli air gunung). berhubung ahmad ga sekolah: jd harus jd bu guru (bu guru iyeu santai pisan pokokna mah). berhubung kalo suami ke kantor PP bisa 2 jam: maka melayani jasa pijat gratis (alhamdulillah ahmad jg mau bekerja sama mijitin abinya, minimal nginjak2).

    yah, semuanya dinikmati aja teh indri…. smg kita ikhlash menjalaninya, dan meraup banyak pahala. leres mboten?

    • terima kasih kepada ibu RT sudah memberikan sambutan yang demikian indah xixi

      pertama, jazaakillah khoiro atas doanya ya teh, amin.. mudah2an emak yg agak ndableg ini bisa melanjutkan perjuangan menuju tahap berikutnya.. ngrumat kluarga :D

      kedua, maturnuwun atas emphatynya ya teh, aku sakjane pengen banget ke rumah mas ahmad, mudah2an diberkahi Allah kelapangan waktu dan rizki sehingga bisa kesana yaa

      ketiga,benul sekali teh,terkadang pekerjaan dan sisi materi membuat emak2 seperti daku menjadi dilemma ketika ingin menjadi ibu RT hiks.. *nyesel* , alhamdulillah akhirnya kembali ke fitrah, bahwa seorang ummahat itu utamanya di rumah, insya Allah

      keempat, setuju teh, mari basamo2 mengoptimalkan potensi yg ada utk bisa mengelola rumah tangga lebih baik lagi

      kelima, amin.. insya Allah *jd tambah semangadh menjalaninya niy teh :D

      ========================

      lereeesss… khadimahku kan ya mung setengah hari mba saiki (minggu libur), jadi sesudah bliau pulang or ketika ngga masup ya daku all by maiselp ngurus umah n genduk hehe..

      jane pengen ngerti disela2 kuwi ngajari mas ahmad opo wae teh? nek sak umuran khansa mbiyen mas ahmad diajari opo ik?

      • sakjane yo… pas ahmad 14 bln, daku hamil anak ke-2. waktu itu jamannya suusah… (halah). susah masak, susah beberes (anakku susah tidur, denger pintu dibuka rada keras aja bangun), susah sholat (nggelibet ae, diturunin nangis), susah ke kmr mandi (mosok ke kmr mandi aja ahmad nginthil jg coba), susah nyuci (blm punya mesin cuci, ngucek seabrek2 plus bawa anak, haduh…bayangin lah), yg parah…susah air, ga jarang kami siap siaga tengah malam nungguin air ngalir, ga jarang juga suamiku ngangsu banyu mendaki “bukit” ke rumah tetangga yg rumahnya rada naik, biasa lah… bandung topografinya kan kayak punden berundak2…. (kok bisa? iya kontrakan ke-2 ku susah air, sering ga kebagian air, tp kok yo iso bertahan 2 th waktu itu). rasanya berat bgt waktu itu ngerjain semua sendirian dg kondisi yg sedemikian rupa plus hamil muda. akhirnya memutuskan cari khadimah, setengah hari jg, pagi-dzuhur, sabtu-ahad libur. itu dulu, tp subhanallah, cukup buat menempa diri…

        setelah punya rewang itu emang sih aku bisa lebih konsen ke ahmad. tapi seumuran gitu dulu aku ngapain ahmad ya? luppa… ra mutu yo… yah pokoknya lakukan apa saja lah. dari motorik kasar sampe halus, kalo dulu sih banyak dikenalkan dg lingkungan sekitar, eksplorasi, main2 lah sambil belajar, melatih bicara (umur 14 bln ahmad dah banyak loh kosakatanya, sampe dicatet waktu itu, lebih dari 50-an, tapi ya gitu blm jelas2 amat, tapi emang bakat ngomong kali, umur 2 th dah jago ngobrol, cerewet niru emaknya), ngenalin huruf, angka, ngajak baca, pasang puzle, bacain surat2 pendek, sering dijak ngobrol n jalan2 ke tetangga, belajar berteman, pembiasaan adab pokoknya sangat penting dari kecil, dll….

        contoh kecil aja, anak tetangga waktu itu suusah banget makan pake tangan kanan, ternyata umminya rada menganggap “remeh” masalah itu, dianggapnya “masih kecil” emang masih susah, tp sampai rada gede itu masih jd kebiasaan, dan ga gampang merubahnya. umur se-khansa pastinya sudah mulai merekam apa aja yg dilihat, didengar. umminya rajin2 aja “bersuara keras”, ketika baca, ketika mau makan “bismillah, tangan kanan ya, nih yg ini tangan kanan”, mau bobok doa dulu ya (sambil dibacain doa n dzikir sebelum tidur biar terdengar sama khansa), mau melakukan apa aja disebutkan jenis aktifitasnya, adab dan doanya… anak2 belajar pertama kali dari aktifitas, rutinitas, yang dilakukannya berulang-ulang. demikian secuil pengalaman masa lalu (eh masa kecil) ahmad. semoga bermanfaat…

  2. subhanallah.. manusia itu punya kisah perjuangan masing2 yo mba, mudah2an -bi idznillah- berbuah manis :)

    Ternyata podho wae yo mba, cah umuran sakmene ki ngglibeeet wae marang simboke. Lha wong ya ada bapake nganggur, makne lagi masak kok ya mengintili terus. Sholat saiki wis iso rada ayem mba, Khansa gelem aktivitas dewe. Ta cepaki wae mukena nang sebelahku. Ngko kan Khansa sibuk make mukena, kalo ngga muter2 kamar, mritili tembok yg mulai nglupas, dolanan pompa, wis opo wae sak kecekele.
    Ribete yen pas meh nang kamar mandi emang mba. Kudu dislimur mainan sing nggawe sibuk gek iso ditinggal. Itu aja kalo sadar simboknya ngga ada langsung sibuk nyariin, gedor2 pintu kamar mandi *hadeh*

    Jazaakillah khoiro atas penjelasannya ttg kegiatan mas ahmad pas sak umuran khansa yaa, sangat membantu dan menginspirasi hehehe.. Khansa kuwi sebenernya criwis, mung ya masih banyak basa planetnya. Ada beberapa kata yang dia bisa bilang dan dia paham maksudnya, tapi masih suku kata terakhir aja, misale ikan = tan, kuda = da, buka=ka, abi=bah (kalo ini ngomongnya pake bengak bengok “baah! baah!), ummi rung iso hiks.. malah pernah dipanggil mbaak -_-‘
    Bi idznillah sudah mulai paham beberapa kalimat perintah. Misalnya ta suruh njemur handuknya, walopun kadang berakhir dengan dibuang ke lantai karena ngga nyandak ke jemurannya xixi *jengkel dia*. Trus buang sampah juga udah bisa, naruh baju kotor ke ember. Nah, kayaknya gedhe dikit insya Allah udah bisa bantuin ibunya cuci piring, nyapu,ngepel haha *lha ibune ngapain* :D

    Motorik kasar dan halus ya insya Allah berusaha ta rangsang mba. Utk motorik kasar misalnya masukin bola ke dalam ring basket, berjalan mundur, melopmpat, dll, motorik halus ya blajar nulis, corat coret, nganti tembok, sprei dan lantai jadi korban *hiks

    Mudah2an Allah memberi kita kemudahan dalam mendidik anak ya mba. Mengenai homeschooling ketoknya zauji belum begitu agree (meragukan kemampuan mboke kayaknya xixi). Padahal bos di kantornya anaknya homesechool lho. Lha dulu mba rini meyakinkan zaujuki piye?apa blajar bersama? nuhun

  3. ketoke judul post yg ini mesti diganti nih. lha kok isine chatting kita berdua. hehe…

    awal mula HS kami gmn ya critanya? dari awal kayaknya emang kami pandangannya sama thd pendidikan ahmad. ya, sebelum lair dulu, pas masih hamil kami sering gendu2 rasa, nanti anak kita sekolah di mana ya? kok sekolahan sekarang keadaannya kyk gini? pondok jg ya begitulah? aku pernah punya pengalaman, punya anak asuh yg dimasukin pondok salafy (dulu anak jalanan, trus sama akhwat di jadiin anak asuh, berhubung senior2 pada nikah duluan, jd aku yg neruskan ngopeni selama beberapa th), tiap bulan aku selalu dtg ke pondok, nengok lah, lht ttg perkembangannya lah, dll. dan aku melihat sendiri bgm anak2 sekecil itu (SD) berada jauh dari rmh, tanpa kehangatan keluarga, dllnya… mgkn semua dah ngerti kehidupan santri di pondok. senyaman2nya di pondok, tetap saja “berbeda” dengan pola asuh dan pendidikan keluarga… serasa ada “something” yg hilang dari kehidupan anak. itulah yg aku pribadi rasakan. mungkin ortu2 yg melepas anak2nya yg masih SD di pondok punya pertimbangan sendiri yg berbeda denganku.

    intinya, kalau ummi abi bisa menangani anak di rumah, bukankah itu jauh lbh baik? kami pribadi sih memandang, ada saatnya nanti ahmad belajar di pondok, apalagi ahmad laki2, kami jg pingin dia rihlah menuntut ilmu pd para ahlinya. tapi untuk SD ini kami berusaha mendidiknya sendiri. bukankah apa yg kita ajarkan pada anak2 sampai usianya baligh kurang lebih adalah hal2 yg wajib kita ketahui jg?

    kesamaan pandangan itu yg membuat kami ga banyak konflik ketika kami memutuskan HS. bahkan masalah orangtua yg biasanya menentang, alhamdulillah tdk terjadi. ortu kami memandang positif dan mempercayakan pada kami. meskipun kadang juga masih suka membayangkan tentang sekolahnya ahmad nanti spt apa. itu bentuk peduli dan perhatian kedua orangtua. tanggapan keluarga besar, tetangga, teman2, atau bahkan orang2 yang protes sudah ga mempan di telinga kami. nafsi2 pokmen lah…. meski pasti ada aja orang yg berpikir negatif ttg HS (khususnya thd kami), kami berbesar hati aja lah, dan berpikir positif bahwa itu jg bentuk perhatian mereka pd kami. alhamdulillah, kami 1 muara, lha wong ini udah keputusan berdua… kalo dah ga bisa ngajarin anak baru minta tolong sekolahan untuk ngajarin…

    baik sekolah formal maupun HS masing2 ada kelebihan kekurangannya. selama ini, kami berdua, semakin mencari kelemahan HS maka semakin sulit membantah kelebihan2nya. wa bil khusus untuk anak2 seusia SD ini.

    ya kita lihat lah nanti…. pokoknya ini lg berusaha.

    memang, kalo suami istri kurang saling mendukung, berat…. ga mungkin kan beban 2 orang dipikul hanya oleh 1 orang. pastinya jd timpang, berat sebelah…. sampai kini pun, kami masih selalu observasi, masih selalu belajar. kami jg masih amatiran…

    coba deh ummu khansa bincang2 dg abu khansa lebih dalam lg. mungkin aja abu khansa belum “klik” karena belum nemu “clue” yg meyakinkan bahwa HS, HE, adalah SALAH SATU metode pendidikan anak yg terbaik selain sekolah formal YANG LAYAK DICOBA.

    • iya mba, memang afdholnya suami istri sepaham dan sejalan -dlm hal ini mengenai HS- sehingga jikalau ada kendala di tengah jalan bisa saling support, bukannya saling menyalahkan dan melempar tanggung jawab
      mudah-mudahan Allah memudahkan kami dalam mendidik dan membimbing anak(-anak), apapun nanti keputusan yg akan diambil, apakah HS ato sekulah sperti biasa
      pengennya kalopun sekulah biasa ntu yg ikhwan akhwat ngga campur, nek perlu khusus akhwat skalian, tapi kok ketoknya angel, kecuali mondok :(

      utk masalah pondok, aku n zauji insya Allah wis sepaham nek ngga akan memondokkan anak ketika masih kecil, sama alasannya dengan mba rini, mereka masih membutuhkan kasih sayang ortunya dan kehangatan keluarga.. akupun juga ngga tega kalo melepas mereka di usia dini

      tapi kalo misalnya di usia dewasa, nek menurut pemahaman mba rini piye nek anake perempuan?bukannya mereka tidak boleh bepergian/bermalam tanpa mahram? hukume piye mba nek ngene?

      jazaakillah khoiro atas penjelasane ya mba ^^

  4. Assalamualikuum ummah :)
    salam kenal ya saya vita :)

    seneng sekali baca review umma ,, pengen sebenarnya jadi ibu rumah tangga yang disibukkan dengan pekerjaan rumah tangga dan mengurus anak,, tapi saya masih kuliah :( ,, jadi belum bisa bener” jadi ibu rumah tangga ,, apalagi kalau pagi-sore saya masih kerja ,, oh ya umma ,, umma asli mana kok bisa bahasa jawa hehehe ,, soalnya saya tinggal di surabaya siapa tau kita tinggal nya sama hehehe

    wassalamu’alaikum warahmah

    • wa’alaikumussalam warohmatulloh wabarokatuh..

      saya juga masih terus belajar bagaimana membagi waktu mba vita, in sya Allah sama2 berproses menuju lebih baik ya dalam mengelola rumah tangga masing2
      saya tinggal di bogor mba, tapi asli semarang jadi bisa basa jawa..tapi di bogor 7 th saya belum bisa bahasa Sunda ini mba hehe..

  5. MasyaAllah setelah membaca tulisan ,ba, saya semakin yakin untuk memaksimalkan diri mengumpulkan sedikit demi sedikit ladang ibadah yang sudah Allah tetapkan untuk kita sebagai istri dan Ibu dari anak-anak. Saya baru saja menyelesaikan perkuliahan saya sebagai mahasiswi, saya merasa lebih bahagia dan hidup ketika berada di rumah dan lebih fokus dengan kegiatan rumah. Sekarang Alhamdulillah suami membuka warnet di rumah. Sambil membantu suami saya menyisakan sedikit waktu menggatikan suami menjaga warnet jika suami ada keperluan harus keluar rumah. Tentunya dengan kegiatan seperti sekarang ini anak-anak lebih senang dan semangat bisa fulltime dengan ibunya. Sekali lagi membaca artikel ini membuat saya jadi ikhlas dengan pilihan saya ini. Nuhun ya Teh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s