The Toilet Freedom

pee alone

pee aloneHalah judul opoo kuwi xixixi..  ada juga namanya freedom itu freedom to life, freedom of association, freedom of belief, freedom to express, etc.. lha nek toilet freedom kuwi opo? :D

Bagi yang menjadi emak-emak alias ibu RT di rumah, temtu merasakan apa yang saya rasakan *PeDe*, yaitu dengan adanya krucil(s) di rumah yang selalu mengintili dimana-mana, akan ada kendala dalam melakukan one of our private thing yaitu pergi ke toilet. Serius lho, tidak bertjanda. Hal ini pernah juga dibahas di salah satu grup FB, dan langsung deh pada curhat kalo ternyata sama-sama merasakan susahnya pergi ke toilet SENDIRIAN hehe..

Hal ini ternyata juga dialami oleh emak-emak the oldies *hayah*, misalnya ibu-ibu tetangga saya atau tante saya yang dulu terpaksa memboyong anaknya ke toilet utk sekedar bisa pipis (atau bahkan pup) dan juga mandi. Kalo saya pribadi, selama ini berusaha untuk tidak mengajak Khansa ke kamar mandi bersama saya. Hal ini untuk mengajarkan rasa malu sejak dini pada genduk, dan juga adab bahwa tidak boleh memperlihatkan aurat (walopun) pada sesama wanita. Ahem..pernah sih sekali saya mengajaknya ke kamar mandi, kurleb pas Khansa usia setahunan. Itupun saya alihkan perhatiannya ke ember yang ada di depannya. Pokoke ra entuk noleh belakang hehe.. Lha wis udah belet pee banget, sedangkan genduk masih belajar jalan. Khawatir kalo ada hal yg tidak diinginkeun (na’udzubillahi mindzalik). Kalo nahan pup insya Allah masih bisa lah (walopun keluar keringet dingin xixixi), tapi kalo nahan pee itu agak susyah jenderal, takutnya malah keluar nila setitik rusaklah semuanya :D

Nah, (lha ini inti ceritanya).. alhamdulillah sudah tiga hari ini (dan semoga berlanjut ke hari-hari berikutnya) genduk mau diajak kompromi untuk menunggu di luar kamar mandi. Kalo biasanya mah saya masuk kamar mandi dia sudah mengejar (apapun kegiatan yang sedang dia lakukan), kemudian diikuti dengan teriakan “ummi..ummi” plus gedor-gedor pintu, dan diiringi suara tangisan nggembor-nggembor. Wis pokoke suasana heboh lah. Jadi saya melaksanakan “kegiatan” juga dengan tidak tenang ato bahasa kerennya kemrungsung.

Waktu pertama kali saya juga tadinya kaget kok dia tenang banget ditinggal ke kamar mandi. Saya bilang ke genduk “tunggu sebentar ya, ummi mau ke kamar mandi, Khansa tunggu ya, nanti ummi keluar lagi”. Eh, saya enten-enteni kok ngga ada suara teriakan ataupun gedoran pintu. Karena khawatir kalo dia keluar rumah (pernah kejadian) saya buru-buru keluar, eh ngga taunya dia sedang asyik di kamar menatap keluar jendela. Begitupun utk “event-event” berikutnya. Ketika saya keluar kamar mandi, dia sedang main di kamar.

Alhamdulillaah.. akhirnya saya bisa merasakan kelonggaran waktu ketika sedang berada di kamar mandi hehehe.. Sounds lebay right? but believe me, bisa pergi ke toilet dengan tenang itu suatu keistimewaan tersendiri bagi seorang ibu RT. Bahkan sampe ada kata-kata “We used to want it all, now we just want to pee alone”, coba aja googling.. it means emak-emak londo-pun merasakannya.

Saya juga ngga tau what happen aya naon dengan genduk kok tiba-tiba makbedunduk bisa seperti itu. Mungkin dia sudah paham arti kata “TUNGGU” dan “SEBENTAR”, dan sudah ada rasa PERCAYA kalo ibunya ke kamar mandi -insya Allah- tidak terlalu lama.

Hmm.. kids are grow so fast eh? ntar tau-tau sudah mengatur acara walimatul ‘ursynya *kejauhan kalee xixixi…*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s