Cacat Produk? Katakan Saja

               sumber : risalahnet.wordpress.com

Pada bulan Februari saya pernah membuka pre-order payung kuwalik karena waktu itu saya memang sedang membutuhkan payung untuk di rumah. Saya buka pre-order karena butuh teman agar harga yang saya dapatkan di supplier lebih murah.

Qoddarullah ketika barang datang ada dua payung yang cacat produk, sedangkan barang sudah dibayar lunas oleh customer (saya menggunakan akad salam). Sebenarnya tidak begitu tampak juga cacatnya jika tidak diperhatikan, hanya tergores sedikit dan yang satunya bagian ujung payung kurang rapat.

Tadinya sempat perang batin “bilang-engga-bilang-engga”, karena saya khawatir bagaimana ya kalau pada ngga mau, rugi dong saya mana harganya lumayan mahal hiks..

Tapi alhamdulillah lintasan pikiran itu bisa saya tepis dan saya pun bertawakal sama Allah.. ya wis kalau pada ngga mau nanti cari customer lain yang sekiranya berminat dengan penjelasan bahwa barang ada cacat produk sedikit.

Perlu diketahui bahwa dalam syari’at Islam penjual dan pembeli ada hak khiyar yaitu memilih antara melanjutkan akad atau tidak.  Pada kasus ini yaitu adanya khiyar aib. Para ulama menetapkan adanya khiyar aib yakni hak khiyar yang disebabkan karena adanya cacat, walaupun cacat tersebut baru diketahui setelah sekian waktu. (lihat Syarhul Buyu’ hal. 102), sumber disini.

Hadits Rasulullah -sholallahu ‘alaihi wasallam- tentang khiyar adalah sebagai berikut …

الْبَيِّعَانِ بِالْخِيَارِ مَا لَمْ يَتَفَرَّقَا -أَوْ قَالَ: حَتَّى يَتَفَرَّقَا- فَإِنْ صَدَقَا وَبَيَّنَا بُورِكَ لَهُمَا في بَيْعِهِمَا، وَإِنْ كَتَمَا وَكَذَبَا مُحِقَتْ بَرَكَةُ بَيْعِهِمَا

“Penjual dan pembeli itu punya hak khiyar (memilih antara membatalkan atau tidak) selama mereka belum berpisah -atau: sehingga keduanya berpisah-. Bila keduanya jujur dan menerangkan, maka akan diberkahi jual beli mereka. Namun bila keduanya menyembunyikan serta berdusta maka akan dicabut keberkahan jual beli mereka.” (Shahih, HR. Al-Bukhari dan Abu Dawud)

Tentu saja saya ingin perniagaan saya diberkahi Allah dengan mengatakan secara jujur mengenai kondisi barang yang saya jual. Jangan sampai keberkahan dicabut karena saya menyembunyikan cacat barang.

Akhirnya dengan mengucap bismillah saya menghubungi kedua customer saya dan mengatakan mengenai cacat produk yang ada pada kedua payung yang mereka pesan. Tidak lupa saya kirimkan gambar produknya pada bagian yang kurang baik. Saya tawarkan pengurangan harga jika mereka mau tetap mengambil payung tersebut.

Alhamdulillah keduanya bersedia ambil payung itu. Bahkan customer yang satunya tidak mau ketika saya mau mentransfer pengurangan harganya.

Jadi dear bakulers, jika suatu saat ada barang cacat yang anda miliki janganlah takut untuk mengatakannya kepada pembeli. Jangan kita sembunyikan cacat barang dimana hal itu bisa mengakibatkan dicabutnya keberkahan dalam jual beli yang kita lakukan.

Dalam kaidah perniagaan Islam tidak ada istilah “BARANG YANG SUDAH DIBELI TIDAK DAPAT DIKEMBALIKAN”. Hal ini sudah pernah saya bahas disini. Pembeli berhak untuk menukar barang yang sudah dibeli, terlebih jika ada cacat pada produk tersebut.

Mari menjadi pedagang yang jujur karena tentunya kita ingin mendapatkan keutamaan sebagai berikut…

التاجر الصدوق الأمين مع النبيين والصديقين والشهداء

“Pedagang yang jujur dan terpercaya akan dibangkitkan bersama para Nabi, orang-orang shiddiq dan para syuhada” (HR. Tirmidzi no.1209, ia berkata: “Hadits hasan, aku tidak mengetahui selain lafadz ini”)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s