Keutamaan Menghafal Al Qur’an

 

Alhamdulillah pada masa sekarang ini banyak orangtua yang memasukkan anak-anaknya ke sekolah/pondok pesantren dengan basic pendidikan hafalan Al Qur’an karena mengetahui urgensi dan keutamaan dalam menghafal Al Qur’an serta mengamalkannya.

Salah satu faidah tarbiyah anak dalam hal tersebut bisa kita lihat pada hadits berikut yang saya ambil dari channel telegram http://tlgrm.me/TarbiyatulAulad

**********

عن أبي أمامة قال : أمرنا رسول الله – صلى الله عليه وسلم – بتعلّم القرآن ، وحثّنا عليه ، وقال : ” إن القرآن يأتي أهله يوم القيامة أحوج ما كانوا إليه ، فيقول للمسلم : أتعرفني ؟ فيقول : من أنت ؟ فيقول : أنا الذي كنت تحب ، وتكره أن يفارقك الذي كان يسحبك ، ويدنيك . فيقول : لعلك القرآن . فيقدم به إلى ربه – عز وجل – فيعطى الملك بيمينه ، والخلد بشماله ، ويوضع على رأسه السكينة ، وينشر على أبويه حلّتان لا تقوم لهما الدّنيا أضعافا ، فيقولان : لأي شيء كسينا هذاه ولم تبلغه أعمالنا ؟ فيقول : هذا بأخذ ولدكما القرآن” . رواه الطبراني وصححه الألباني رحمه اللّه

📖 Dari Abu Umamah (Shudai bin Ajlan bin Wahb al-Bahili), diantara shahabat nabi ketika haji wada’ beliau berusia 13 th (menunjukkan beliau masih anak-anak ketika itu) dan setelah nabi meninggal beliau pindah ke Syam wilayah Himsy, beliau shahabat yang paling terakhir meninggal di Syam pada tahun 86 H, beliau termasuk diantara ‘alim dari ‘ulama shahabat dan memiliki keutamaan.

📃 Abu Umamah radhiyallahu ‘anhu berkata: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan kami untuk mempelajari al-Qur’an dan beliau mendorong (memberi semangat) kami untuk mempelajarinya.” Dan beliau shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya al-Qur’an akan mendatangi pemiliknya pada hari kiamat (bacaan al-Qur’an seorang hamba) yang paling mereka butuhkan (kelak di hari akhir).”

✏️_Dan dikatakan kepada muslim (pembaca al-Qur’an): “Apakah engkau mengenalku?” Muslim (yang membaca al-Qur’an) berkata: “Siapa kamu?” Maka (bacaan al-Qur’an tersebut) berkata: “Akulah yang kamu senangi dahulu dan engkau merasa benci jika berpisah denganmu, aku lah yang senantiasa menarikmu dan mendekatkanmu (ketika engkau menjauh dariku).” Maka hamba Allah ini (pembaca al-Qur’an) berkata: “Apakah engkau al-Qur’an?” Maka dia pun dihadapkan kepada Allah ‘Azza wajalla, kemudian dia diberikan kekuasaan dengan tangan kanannya dan kekekalan dengan tangan kirinya (menunjukkan kemuliaan kepada pembaca al-Qur’an tersebut), dan diletakkan diatas kepalanya ketenangan, diberikan kepada kedua orangtuanya dua hullah (pakaian kebesaran) yang mana dunia tidak pernah tegak dengan kedua hullah berlipat-lipat (yakni dua hullah ini tidak bisa dibandingkan dengan dunia meskipun berlipat-lipat), maka kedua orangtuanya berkata: “Dengan sebab apa kami diberi pakaian ini, sementara amalan kami tidak sampai untuk mendapatkan ini? Maka dikatakan kepadanya: “Ini disebabkan anak kalian berdua karena (mempelajari, membaca dan mengamalkan) al-Qur’an.” [HR. Thabrani dan dishahihkan Syaikh al-Albani rahimahullah]

✒️_Diantara faidah hadits:

❶ Anjuran untuk belajar al-Qur’an al-Karim,
❷ Anjuran untuk mempelajari al-Qur’an semenjak kecil, sebagaimana nabi memerintahkan para shahabat dan juga Abu Umamah (yang pada waktu itu berusia 13 th),
❸ Semangat dari nabi shallallahu ‘alaihi wasallam untuk mengarahkan umatnya kepada kebaikan,
❹ Syafa’at al-Qur’an yakni bacaan al-Qur’an bagi orang yang senantiasa membaca dan mengamalkannya,
❺ Bahwa sesuatu yang tadinya tidak berjasad menjadi berjasad (berbentuk) yakni bacaan al-Qur’an pada hari kiamat dengan izin Allah ta’ala,
❻ Keutamaan menghabiskan waktu untuk mempelajari al-Qur’an dan mengamalkannya,
❼ Syafa’at ahlul Qur’an kepada kedua orangtuanya.

🔬 Disampaikan oleh:
Al-Ustadz Askary bin Jamal hafizhohullah

🗓🕌 Kajian Islam ‘Ilmiah ll Risalah Al-Arba’ina Fii Tarbiyatil Aulad ll Ma’had Ibnul Qoyyim Balikpapan

Continue reading

Advertisements

Yuk, Belajar Menulis (Khoth) Arab!

Bismillah..

Hari ini in sya Allah mau berbagi tentang belajar menulis huruf arab secara benar sesuai kaidah alias belajar khoth. Saya hanya mau share pelajaran yang didapat dari channel telegram Belajar Khoth asuhan ustadz Syamsu Muhajir ya, bukan mau mengajarkan hihi.. Saya sendiri juga masih belajar dan ternyata banyak cara penulisan saya yang kurang sesuai kaidah hiks.. Alhamdulillah ini salah satu hasil dari deaktivasi fb dan ig, jadi ada waktu untuk uplek belajar yang lain.

Pada materi yang akan saya share dibawah ini bersumber pada channel telegram https://tlgrm.me/BELAJARKHOTH. Pada channel tersebut dipelajari khot Naskhi dan Riq’ah, dibimbing oleh Ustadz Syamsu Muhajir. Monggo yang sudah install telegram bisa join langsung ke channel tersebut. Disana juga ada video penjelasan ustadz sehingga kita bisa lebih paham terhadap materi yang diberikan.

Apa pentingnya mempelajari khoth?

☄Amiirul-mukminin, Ali – radliyallahu ‘anhu – berkata :
“ Khothth adalah alamat (tanda), jika ditulis lebih jelas, lebih bagus.”

☄‘Umar Ibnul Khaththab – radliyallahu ‘anhu – berkata :
“ …sebaik-baik khothth adalah yang paling jelas “

☄Hambal bin Ishaaq – rahimahullah – bercerita :
“ Suatu ketika Imam Ahmad bin Hambal – rahimahullah – memperhatikan diriku pada saat aku sedang menulis dengan khothth yang sangat kecil (rumit), maka dia menegurku : Jangan kau lakukan hal itu, karena suatu ketika jika kamu butuh untuk membacanya kembali, tulisanmu akan mengkhianatimu”.

☄Al-Khathiib Al-Baghdadi – rahimahullah – berkata :
“ Tidak sepantasnya seorang penuntut ilmu menulis dengan khothth yang kecil dan rumit kecuali dalam keadaan terpaksa, seperti karena tidak memiliki kertas yang cukup karena faqir. Atau karena dia sedang menempuh perjalanan, maka dia boleh menulis kecil-kecil agar bukunya ringan dibawa. Mayoritas keadaan para pelajar yang melakukan rihlah (menempuh perjalanan dalam rangka mencari ilmu) memiliki dua udzur ini”

(Sumber : Al-Jaami’ liakhlaaqirrawi wa aadaabissaami’ karya Al-Khathib Al-Baghdadi, bab : Tahsiinulkhothth watajwiiduhu)

Nah, sebelum mulai belajar khoth, kita perlu juga mengetahui adab dan teknik memegang pena.

1. Hendaknya menulis dengan TANGAN KANAN.

Dari ‘Aisyah -rodliyallohu ‘anhu, ia berkata (artinya) : “Adalah Rasululloh -shollallohu ‘alaihi wasallam- beliau menyukai mendahulukan SEBELAH KANAN dalam banyak urusannya; ketika bersuci, bersisir dan memakai sandal.” (Muttafaq ‘alaihi)

2. Untuk memudahkan menggerakkan pena saat menulis, hendaknya peserta memegang pena dengan tiga jari tangan kanan: ibu jari, jari telunjuk dan jari tengah dengan posisi jari telunjuk melengkung ke atas (lihat gambar postingan)

 

Langsung saja yaa.. berikut adalah beberapa materi cara penulisan huruf hijaiyyah yang benar, mulai dari huruf alif hingga ya’ yang terdapat pada channel telegram belajar khoth. Yuk, mari kita pelajari bersama apakah penulisan huruf arab kita selama ini sudah sesuai dengan kaidah  yang benar atau belum.

Continue reading

Memaksimalkan Fungsi Website

Mau cerita dunia perbakulan dulu ya..

Berhubung sekarang sudah tidak ada facebook dan instagram, maka saya harus berpikir bagaimana cara melakukan promo produk melalui tool yang saya punya. 

Alhamdulillah untuk orderan di tokopedia dan shopee berjalan lancar. Nah PR saya adalah bagaimana memaksimalkan fungsi web zeatoys.com yang saya punya untuk memudahkan customer dan reseller bertransaksi dengan kami.

Selama ini ketika ada fb dan ig saya kurang perhatian pada web, tapi sekarang mau tidak mau web adalah salah satu sarana penting untuk keberlangsungan proses usaha kami.

Mungkin ada yang berpendapat “Halah buat apa punya web?mana bayar sewa per tahun untuk domain dan hosting, biaya bikin juga mahal, mending pakai yang gratisan seperti medsos”

Hmm..bagi saya web merupakan investasi untuk sarana promo dan transaksi, sekaligus untuk back-up data jika sewaktu-waktu medsos atau marketplace collapse. Ingat yang terjadi pada friendster?

Jadi saya pikir it’s ok keluar biaya sekali untuk pembuatan web (dulu tahun 2013 biaya 500ribu) dan perpanjangan sewa per tahun (saat ini 300ribu/th). In sya Allah manfaatnya akan terasa, terutama jika kita bisa memaksimalkan fungsinya.

Ini adalah penampakan web zeatoys.com yang sudah ada sejak tahun 2013. Walaupun dulu terbengkalai tapi tidak saya tutup karena alasan yang sudah saya sebutkan sebelumnya.

Alhamdulillah saat ini untuk memudahkan customer bertransaksi di web, kami sudah menambahkan fasilitas cek ongkir. Jadi nanti ketika check out, sudah ditotal sekaligus dengan ongkirnya. Ini juga salah satu cara memaksimalkan web.

Selain itu, bagi para marketer dan reseller kami, juga disediakan fasilitas cek harga marketer dan harga grosir untuk tiap produk. Jadi tidak usah bolak balik tanya harga ke customer service kami. Di web semua tersedia, baik harga, gambar, dan perkiraan ongkir. Sehingga in sya Allah lebih efisien waktu dan tenaga.

Building system tentu saja membutuhkan waktu dan juga biaya. Tapi ketika sistem sudah berjalan, maka in sya Allah usaha kita akan lebih mudah. Kita tinggal fokus untuk pengembangan produk, atau kalau ada modal lebih bisa mengepakkan sayap ke usaha yang lain.

Katanya siih, bisnis yang baik adalah bisnis yang tetap berjalan lancar walaupun owner sedang tidak berada di tempat. Naah.. itu yang menginspirasi saya untuk membangun sistem, walaupun masih on process dan berjalan pelan-pelan. 

Jadi selain memaksimalkan fungsi web, juga merapikan pembukuan dan stok barang. Saya kira itu kunci menuju sistem usaha yang baik. And I’m still working on it.. semangadh!

Begitulah kira-kira tips memaksimallan fungsi web dan membangun sistem usaha yang saya ketahui dan sudah dipraktekkan. Semoga bermanfaat.

Lava Tour Merapi

Mumpung masih fresh baru kemarin pagi perjalanan dilakukan, hari ini mau sharing tentang pengalaman ikut lava tour gunung Merapi di Yogyakarta.

Qoddarulloh akhir tahun ada acara keluarga besar suami yaitu piknik ke Yogyakarta dan sekitarnya. Salah satu jadwalnya yaitu ikut Lava Tour Merapi.

Hari Ahad tanggal 31 Desember 2018 kami berangkat dari tempat menginap yaitu wisma MM UGM pukul 05.00 menuju daerah Kaliurang, tempat diadakannya kegiatan lava tour. Sampai di basecamp penyelenggara lava tour kurang lebih pukul 05.45. Sepanjang perjalanan mendekati daerah Kaliurang banyak pilihan pengelola lavatour, silakan dipilih mau yang mana. 

Dari basecamp disediakan 8 jeep, dengan masing-masing jeep max ditempati 4 orang dewasa. 

Walaupun berangkat pukul 06.00 menuju Merapi tapi angin cukup dingin dan lumayan kencang, jadi jangan lupa memakai baju lengan panjang/jaket. Maklum naiknya jeep terbuka.

Ini adalah pemandangan kiri kanan jalan menuju ke atas..

Ketika semakin mendekati lereng Merapi jalan sudah berubah bentuk, tidak semulus gambar di atas. Jalannya berbatu-batu dan berlubang, cukup membuat kita ajrut-ajrutan ala off road. Maaf ngga sempat motret jalurnya, terlalu sibuk pegangan jeep biar ngga terlempar haha lebay.. buat yang lagi hamil sebaiknya jangan ikut lavatour dulu yaa. Anak kecil boleh ikut, tapi kalau saya sarankan yang usia 4-5 tahun ke atas, kemudian nanti pesan ke supirnya jangan terlalu ekstrim nyetirnya hehe..

Alhamdulillah jeep akhirnya sampai dengan selamat, berjarak 4 km dari gunung Merapi, dan inilah pemandangan yang kami dapatkan.. Maasya Allah..

Masih kurang? ini dia view ke arah bawah.. maasya Allah..

Sampai sini ternyata perjalanan ternyata belum berakhir, masih berlanjut melihat batu alien (batu besar yang katanya menyerupai pahatan wajah manusia), museum harta peninggalanku (berisi barang-barang peninggalan penduduk ketika letusan Gunung Merapi), dan terakhir main air di Sungai Kuning. 

Naah..main di Sungai Kuning ini seru juga. Jeep dipacu agak kencang menyibak air Sungai Kuning (maaf juga ngga sempat motret, lagi-lagi sibuk pegangan jeep). Penumpang bagian depan lumayan basah , apalagi kalau drivernya berulang-ulang muterin sungai. Saya duduk bagian belakang alhamdulillah kering dan aman hehe.. Waktu itu jeep kami cukup sekali putar saja karena Khansa menolak untuk berbasah-basah lagi (dia duduk bagian depan sama ayahnya).

Alhamdulillah perjalanan usai. Sampai di basecamp jam 09.00, langsung cuss menuju penginapan untuk sarapan dan istirahat.

Begitulah sekilas tentang perjalanan kami mengikuti lavatour Merapi. Bagi yang hendak ikut, selain persiapan fisik jangan lupa disiapkan juga baju ganti (buat jaga-jaga kalau kebasahan di sungai), masker (menghindari debu dan angin), kacamata hitam (silauu men), dan topi (terutama yang ikut jadwal siang). 

Deactivate Instagram, Done!

Alhamdulillah, mulai tanggal 21 Desember 2017 yang lalu saya telah menon-aktifkan akun instagram, menyusul dinon-aktifkannya akun facebook pada tanggal 17 November 2017.

Keputusan ini tentu saja anti mainstream, mengingat saya adalah seorang bakul online. Disaat para pengusaha lain membuka akun medsos dan berusaha menambah followers untuk promo dan mendongkrak omset, tapi saya malah melakukan sebaliknya.

Sama dengan facebook, tentu saja ada beberapa pertimbangan yang melatarbelakangi keputusan ini. Alasan utamanya sama dengan fb, yaitu terbuangnya cukup banyak waktu ketika menyisir timeline atau melakukan insta-walking. 

Maaf kalau ada yang kurang setuju, tapi Instagram ini bagi saya lebih “horror” dari fb karena mayoritas adalah foto alias penampakan. Nah, foto-foto atau video-video ini ada (banyak) yang kurang sopan dan secara sengaja ataupun tidak mata saya melihatnya ketika sedang membuka instagram. 

Ditambah lagi teman-teman saya ada yang follow artis-artis luar, jadi ketika mereka nge-love foto tersebut maka akan muncul gambar-gambar artis tersebut ketika saya berada di kolom search. Tentu saja ini tidak sehat bagi pandangan mata saya (you know what I mean).
Alasan selanjutnya, walaupun saya tidak follow akun-akun hossip, tapi lagi-lagi ketika masuk kolom search dan terdapat deretan gambar dari akun tersebut, tangan ini seakan tak kuasa menolak untuk membuka satu persatu karena merasa penasaran untuk membaca beritanya. Sehingga saya jadi tahu kalau A berseteru dengan B, rumah tangga C dan D sedang terancam perpisahan, si E adalah “wil’ dari F, dsb. Begitulah saya menjebakkan diri ke ghibah berjama’ah huhuhu.. *semoga Allah mengampuni

Padahal kalau dipikir-pikir, urusan saya tuh sudah banyak dan riweh, kok yo gelem-geleme membaca berita hossip yang mengurusi cinta, pertengkaran dan rumah tangga orang lain atas nama kepo *haduh, istighfar meneh..

Nah, untuk menghindari hal-hal buruk di atas maka keputusan saya bulat untuk menon-aktifkan instagram. Cukup sudah masak tertunda, cucian lupa dijemur, anak kurang diperhatikan karena saya sibuk berinsta-ria hihi..

Alhamdulillah dengan non-aktifnya dua aplikasi tersebut (sudah saya uninstall juga dari hp), maka waktu yang dulu digunakan untuk melihat dan membaca timeline dapat digunakan untuk hal bermanfaat lainnya.

Saya bisa lebih ada waktu untuk membuka telegram dan membaca faidah serta nasihat dari channel sunnah yang saya ikuti. Kemudian bersama Khansa jadi sempat belajar menulis huruf arab sesuai kaidah dan estetika dengan melihat di channel khoth yang ada. Bisa mengulang belajar tajwid, mendengarkan kajian, dan lain-lain. Juga sekarang mulai belajar jahit dari nol (dunia yang tidak pernah saya jamah sebelumnya). Tentunya juga jadi sempat ngeblog lagi.

Alhamdulillah pikiranpun jadi lebih tenang, tidak memikirkan pro kontra macam-macam yang bikin telinga panas, tidak membaca debat-debat ngga jelas, tidak melihat gambar dan video yang kurang patut. 

Alhamdulillah ngga mikir juga gambar apa yang mau diposting hari ini dan menghitung berapa like/ love yang dimiliki hehe..

Ada teman yang menyayangkan keputusan saya karena follower sudah cukup banyak, bahkan ada yang menyarankan supaya akun medsos dipegang admin supaya saya tidak kewalahan. Tapi in sya Allah keputusan saya sudah tetap untuk tidak membuka kembali akun tersebut walaupun saya punya admin. Lha wong saya saja menghindari lalu bagaimana mungkin saya menyuruh orang untuk melakukannya. Hal ini sama saja saya menunjukkan keburukan pada orang lain dan saya jadi ikut mendapatkan dosanya ketika dia melakukan keburukan tersebut. 

Bismillah saja.. saya meyakini hadits barang siapa meninggalkan sesuatu karena Allah, maka Allah akan berikan pengganti lebih baik.

‘karena rizki itu minallah, bukan min ig atau min fb’

Resep Pangsit Udang

Yeuk mare..posting resep lagi hihi.. qoddarulloh adem ya hari ini, jadi bikin mager dan timbul hasrat ngemil. Ini mungkin bisa jadi alternatif resep camilan untuk keluarga yang nyusmak

Prakteknya mah sudah lama, again-again ngintip resep mba Diah Didi hihi..

Request dari Khansa pas melihat ig mba Diah Didi. Nah, berhubung ig saya rencana mau dinon-aktifkan, jadi ngeback-up dulu resep-resep yang pernah saya post di sana.

Resep Pangsit Udang

Bahan:

  • kulit pangsit
  • udang 
  • daging ayam 
  • wortel (iris dadu kecil)
  • daun bawang (iris tipis)
  • bawang putih (uleg)
  • garam
  • kaldu jamur
  • merica
  • putih telur

Cara masak:

1. Cacah halus udang dan daging ayam lalu campur dalam satu wadah

2. Tambahkan ulegan bawang putih, garam, gula, merica, kaldu jamur

3. Masukkan putih telur, aduk rata

4. Masukkan adonan dalam kulit pangsit, bentuk sesuka hati (boleh segitiga atau ala martabak/ lumpia), kemudian goreng

5. Bisa modifikasi dengan memasukkan adonan ke tahu putih, kemudian kukus. 

6. Alternatif lain, masukkan dalam kulit pangsit dan dikukus. Jadi deh dimsum ala-ala

Ini yang agak butuh perjuangan nyincang daging ayam dan udang sama ngiris wortel kicik-kicik. Alhamdulillah dibantu suami dan Khansa pas racik-racik hihi..

Resep Cilok

Nyimpen resep lagi yaa.. alhamdulillah nemu yang pas resepnya (lagi-lagi) punya mba diah didi.. Maturnuwun ya mba atas resep-resepnya. Sesama semarangan, tapi yang satunya sekarang sudah pindah menjadi warga Bogor (tapi Semarang akan tetap menjadi my home sweet home hihi..)

Cilok menul-menul, in sya Allah ngga mengeras ketika dingin.

Resep cilok

Bahan:

  • Tepung terigu 100 gram
  • Tepung tapioka 100 gram
  • Bawang putih
  • Garam
  • Gula
  • Merica
  • Ebi dihaluskan (skip, karena ngga punya)
  • Daun bawang (iris tipis)
  • Kaldu (saya pakai kaldu jamur)
  • Air panas

Cara memasak:

1. Uleg bawang putih

2. Masukkan tepung terigu dalam wadah, campurkan ulegan bawang putih, garam, gula, kaldu, merica

3. Tambahkan air panas yang baru mendidih, aduk rata

4. Tambahkan daun bawang

5. Masukkan tepung tapioka, aduk rata

6. Bentuk adonan menjadi bulat-bulat

7. Rebus bulatan cilok dalam air mendidih (saya beri sedikit royco sapi pada air biar guyih)

7. Angkat cilok yang sudah kemampul (haha..bahasane campuran)

8. Nikmati cilok dengan bumbu pecel + kecap

Monggo dicobi… lumayan untuk cemilan di musim hujan hihi..